JANGAN REMEHKAN ‘PEMANASAN’ SEBELUM BERCINTA

Aktivitas seksual sebelum berhubungan badan biasanya disebut foreplay. Namun, sebagian besar ahli dalam bidang seks menyebutkan bahwa istilah tersebut tak tepat, karena tidak berarti apa-apa selain “pemanasan”. Tentu pemanasan untuk hubungan seks.

Suasana Romantis Perlu Dibangun

Kata foreplay memberi tekanan besar pada pria untuk memiliki penis yang mampu bereksi dan cenderung membawa kita berpikiran bahwa seks hanyalah sekadar hubungan badan.

Demikian pendapat yang disampaikan Joel D. Block, Ph.D, dalam bukunya yang berjudul Secrets of Better Sex. Menurut Joel, istilah yang tepat untuk itu adalah loveplay.

Selanjutnya Joel mengungkapkan bahwa biasanya periode yang disebut foreplay ini dianggap sebagai langkah yang harus dilakukan oleh seorang pria terhadap pasangan wanitanya supaya siap berhubungan seks karena pria dianggap selalu siap.

Kenyataannya, pria, terutama yang sudah lanjut usia, sangat membutuhkan dan menginginkan loveplay sebelum atau selama hubungan seks. Sebagai sebuah persiapan menuju hubungan badan yang sesungguhnya, foreplay akan lebih mampu meningkatkan gairah seksual bila dijalankan dengan benar.

Berikut ini lima petunjuk untuk foreplay menurut Joel. D. Block:

1. Ingatlah bahwa seks dimulai di otak. Mulailah berpikir tentang saat-saat berhubungan seksual dan ceritakan pikiran Anda secara singkat, lebih bagus lewat sebuah gambar kepada pasangan jika dapat. Bisa juga dengan simbol lain, misalnya mengirimkan setangkai bunga mawar ke kantornya.

2. Perhatikan detail romantik. Siapkan suasana yang sedikit romantis. Pastikan ruangan cukup hangat, pencahayaan yang tepat, bau ruangan harum, pakaian dalam yang merangsang, dan sebagainya.

3. Perlahan-lahan. Mulailah dengan mencium (jangan langsung pada organ seksual).

4. Berikan orgasme. Banyak wanita tidak mengalami orgasme saat berhubungan seksual. Sebagian wanita yang mengalami orgasme beberapa kali jauh lebih mungkin mendapatkan orgasme yang kedua atau ketiga selama berhubungan seksual jika mereka pernah mengalaminya.

5. Perhatikan zona erotik lain. Ada banyak zona erotik, misalnya puting, skrotum (pada pria), atau tempat-tempat lain seperti telinga, leher, dan sebagainya.

Twitter Terbaru

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Top Rated

Masukkan alamat surat elektronik Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui surat elektronik.

Bergabunglah dengan 4 pengikut lainnya

%d blogger menyukai ini: